Wednesday, April 13, 2016

0

ZUHUD: TANDA BIJAKSANA

  • Wednesday, April 13, 2016
  • Rahman Hatim
  • ZUHUD: TANDA BIJAKSANA

    Nabi Muhammad S.A.W bersabda,

    “Alangkah bertuahnya manusia di dunia ini apabila Allah menurunkan nikmat dan Allah melancarkan lidahnya untuk berkata-kata, Allah memperlihatkan kepadanya keaiban dunia serta penyakit yang disebabkan olehnya, juga penawarnya dan Allah membawanya keluar dari dunia ini dengan kedaan selamat menuju akhirat.”

    Berdasarkan hadis di atas, nikmat yang disebutkan merujuk kepada nikmat kebijaksanaan yang dikurniakan Allah kepada manusia. Kebijaksanaan di sini berpunca daripada hati dan ia berkait rapat dengan sikat manusia itu sendiri. Ia juga berkait rapat dengan apa yang ada di muka bumi ini.

    Bagaimana untuk menjadi bijaksana? Jawapannya, kita mesti menjadi manusia yang zuhud untuk menjadi bijaksana. Zuhud bermaksud cintakan akhirat lebih daripada cinta kepada dunia. Kita tidak terlalu takub pada dunia dengan membiarkan harta benda, pangkat, darjat dan segala apa yang ada di dunia ini mempengaruhi hidup kita. Zuhud juga bermaksud , kita sedia mengguna dan memperalatkan atau berkongsi harta yang kita miliki dengan orang lain yang lebih memerlukan.




    1

    SALAH SATU SIFAT ORANG YANG MENURUT NAFSU

  • Rahman Hatim


  • SALAH SATU SIFAT ORANG YANG MENURUT NAFSU


    Salah satu sifat orang yang menurut hawa nafsu adalah sifat malas berusaha mencari rezeki dengan cara yang halal. Kebanyakan mereka ini mendapati sangat sukar untuk mencari rezeki yang halal. Mungkin pendapatan yang diperolehi apabila ia diusahakan dengan cara yang halal, lebih sedikit berbanding usahah yang dilakukan dengna cara yang mungkar. Sebab itu mereka sanggup melakukan pelbagai perkerjaan yang salah yang menjanjikan pulangan yang sangat lumayan seperti mengedar dadah, melacur dan sebagainya. Semuanya dilakukan untuk hidup mewah dengan cara yang cepat tanpa perlu bersusah payah untuk suatu tempoh yang lama.




    Kredit: Buku, Tundukkan Hati, Nik Abdul Aziz Nik mat
    0

    JANGAN IKUT HAWA NAFSU

  • Rahman Hatim

  • JANGAN IKUT HAWA NAFSU

    Rasulullah S.A.W bersabda,

    “Dalam banyak-banyak perkara yang aku bimbangi berlaku kepada umatku ialah perbuatan menurut hawa nafsu dan panjang angan-angan.” (H.R at-Tirmidzi)

    Perbuatan menurut hawa nafsu boleh menyebabkan manusia berada dalam kesesatan. Apabila manusia banyak menurut hawa nafsu, mereka akan terdorong melakukan sesuatu perkara tanpa mengira halal ataupun tidak perbuatan tersebut. Mereka lebih banyak menghalalkan apa yang diharamkan oleh Islam dan mengharamkan apa yang dihalalkan. Bagi ketua keluarga misalnya, mereka akan mencari nafkah untuk menyara keluarga mereka dengan cara yang haram. Mereka akan menggunakan pelbagai cara sama ada dengan tipu muslihat, mencuri, merompak dan sebagainya. Semua ini dilakukan kerana menurut hawa nafsu mereka sendiri yang ingin hiduo bermewah-mewah.




    Kredit: Buku tundukkan hati, Nik Abdul Aziz Nik Mat.

    Tuesday, December 29, 2015

    0

    MAHAR CINTA ISTERI PEJUANG

  • Tuesday, December 29, 2015
  • Rahman Hatim
  • Gamba Hiasan


    Suatu hari, akhirnya air mata ini tumpah. Lama sebenarnya dipendam. Cuba untuk menggagahkan diri, mencekalkan hati. "Kakak mari sini ummi nak peluk kakak," tubuh kecil anak solehah itu dirangkul. "Berjuang ni memang berat ye kakak." Anak itu seolah mengerti hanya diam merelakan dirinya dipeluk erat. Setelah itu, ketenangan dicari dan hati dipujuk dengan menghadap Yang Maha Esa. Usai "beruzlah" seketika, diri yang tadinya layu bangkit dengan semangat baru!

    Direnung kembali...

    Semakin berat amanah perjuangan. Jujurnya jadual suami yang terlalu padat semakin terasa. Baru pulang dari Acheh setelah 3 hari, ada pula program di Indonesia, kemudian ke Sabah, pulang dan seterusnya ke Terengganu, Kuala Lumpur.......

    Dirinya pula ada amanah lain di hospital terutama bila perlu oncall, memberi khidmat berterusan lebih 30 jam untuk masyarakat. Anak-anak pula perlu diuruskan sebaiknya. Dirinya amat berpegang, seorang ibu adalah madrasah buat anak-anak. Alhamdulillah Allah Maha Penyayang mengurniakan ahli keluarga yang sangat memahami dan banyak membantu.

    Sedang melayan perasaan, suami yang tadinya dah keluar bergegas ke kuliah di masjid, masuk seketika sambil menghulur sebuah diari. "Ambillah, hadiah untuk sayang." Seolah ada aura untuk memahami.

    Dibuka diari itu sambil mengelap air mata yang masih tersisa. Dalamnya ada dua muka surat yang menyenaraikan organisasi beserta gambar pimpinan muslimat gerakan dakwah. Allah... Tiba-tiba seperti ada tamparan kuat, malu sendiri. Mereka juga muslimat, seorang isteri, seorang ibu, malah beberapa orang juga ada yang bergelar doktor perubatan. Namun mereka tetap teguh membawa amanah dan risalah perjuangan untuk ummah. Kekuatan itu memberi aspirasi.

    Sungguh, jika dulu diri ini sendiri yang berdoa dan memohon pada Allah, agar dikurniakan jodoh yang dapat membawa kepada redhaNya, yang dapat membawa kepada istiqamah di jalan dakwahNya... Maka kenapa hari ini pula perlu mengeluh? Sewajibnya perlu menerima dan menghadapi dengan penuh rasa syukur.

    Mahar cinta isteri pejuang itu adalah syurga. Namun ianya mahar yang tertangguh yang awalnya menuntut sepenuh kefahaman, ikhlas, pengorbanan dan kekuatan.

    Tangguhkan merasai kemewahan di dunia untuk mahligai di akhirat,

    Tangguhkan menikmati keseronokan melancong dan beristirehat di dunia untuk nikmat di akhirat,

    Biarlah terhadnya masa bersama di dunia kerana dakwah asal dapat bahagia bersama di akhirat,

    Biar kesusahan dunia menjadi saksi untuk bekalan di akhirat nanti...

    Diselak kembali helaian kisah para isteri pejuang atas nama dakwah, kerdil sungguh rasanya diri ini.

    Manifestasi cinta agung Saidatina Khadijah di jalan dakwah sehingga sanggup berkorban jiwa, pangkat dan harta. Malah akhir hayatnya sanggup menuturkan, "Andai tulang belulangku boleh digunakan untuk perjuangan Islam maka gunakanlah."

    Kefahaman jitu isteri as-Syahid Abdullah Azzam meninggalkan kesenangan hidup di tempat tinggalnya untuk bersama suaminya berhijrah untuk perjuangan Islam.

    Tingginya pengorbanan isteri as-Syahid Imam Hassan al-Banna, pengasas Ikhwanul Muslimin, yang mengambil alih peranan mendidik anak-anak tatkala suaminya kerap keluar atas tuntutan dakwah.

    Teringat juga kisah bidadari timur, Datin Sabariah, isteri murabbi agung almarhum Tuan Guru Nik Abdul Aziz, yang sangat merendah diri dengan rumah yang sederhana walaupun bergelar Menteri Besar berpuluh tahun. Malah ada diceritakan bila mana beliau memakai gelang emas pernah ditegur TGNA kerana takut-takut ada rakyatnya wanita di luar sana yang kepingin dan meminta suami mereka untuk belikan gelang emas sedangkan suaminya tidak berkemampuan.

    Wanita hiasan dunia, seindah hiasan adalah wanita solehah. Teruslah bergerak dilapangan ummah, meredhai dan menjadi tulang belakang langkah suamimu di jalan dakwah. Infiru!

    Monday, December 28, 2015

    0

    Kebaikan Kayu Sugi

  • Monday, December 28, 2015
  • Rahman Hatim


  • Kebaikan Kayu Sugi (Salvadora Percisa) telah terbukti samada secara saintifik mahupun tradisi bagi menjaga kebersihan dan kesihatan gusi dan gigi. Sejak turun-temurun, kayu sugi digunakan oleh muslimin dan muslimat untuk bersugi.

    Kajian perubatan kayu sugi telah menunjukkan kelebihannya boleh dibandingkan dengan agen-agen anti-plak dan penyahjangkit mulut sekiranya digunakan di dalam konsentrasi yang tinggi. Disamping menguatkan gusi, mengelakkan kereputan gigi, kayu sugi juga dikatakan mengelakkan nafas berbau. Organisasi Kesihatan Dunia (WHO) juga telah mengiktirafkan faedah-faedah kayu sugi serta menggalakkan penggunaanya.

    Allah S.W.T dan parak malaikat mengasihi orang-orang yang bersugi. Menurut Al-Mawardi di dalam kita Al-Hawi, berusgi disunatkan pada setiap masa dana mat dituntut pada keadaan-keadaan berikut:

    • Sebelum berwuduk
    • Sebelum membaca Al-Quran
    • Sebelum bersolat
    • Ketika berubah bau mulut.


    Sabda Rasulullah S.A.W daripada Abu Hurairah r.a, “Sekiranya tidak membebankan umatku, akan aku wajibkan mereka bersugi setiap kali berwuduk” (Hadis Riawat Iman Bukhari dan Imam Ahmad).


    Thursday, June 18, 2015

    0

    Kejar Dunia Untuk Akhirat

  • Thursday, June 18, 2015
  • Rahman Hatim
  • Abu Hurairah Radiallahuanhu meriwayatkan Nabi Muhamad S.AW bersabda,

    "Sesiapa yang mengejar dunia dengan tujuan untuk mengelak daripada meminta-minta dan dengan tujuan menjaga anak isterinya daripada memakan harta curi, harta samun dan sebgainya , dan dengan tujuan menjaga hubungan dengna jirang tetangga, dia akan bertemu dengan Allah diakhirat kelak dengna wajah yang berseri-seri umpama bulan purnama."

    Hadis ini disebut dengan tujuan membetulkan fahaman sesetengah umat Islam yang menolak harta dunia, sedangkan tidak semua urusan dunia itu membawa keburukan kepada umat. Jika ianya dilakukan degan cara yang halal dan dengan niat yang betul, pasti usaha seseorang itu akan diberkati oleh Allah S.W.T.

     Jika harta dicari dengna niat supaya mereka tidak perlu meminta-minta dengan sesiapa, Allah S.W.T akan memberkati niatnya itu. Begitu juga jika dia berniat untuk membantu mereka memerlukan, pasti Allah akan meredhai usahanya. Namun jika harta dicari dengan niat untuk bermegah-megah, laknat Allah akan menantinya di akhirat.

     Sesiapa yang mencari dunia, dia akan meninggalkannya dengan hembusan nafas yang terakhir, dengan detik-detik yang menakutkan. Sungguhpun begitu, segala apa yang ada dia atas muka bumi ini adalah hak mutlak Allah S.W.T. Ia bukan hak mutlak manusia. Inya dipinjamkan sementara kepada seluruh umat manusia. Harta adalah amanah Allah kepada manusia. Lantaran itu, ia perlu dikongsikan bersama-sama mereka yang memerlukan.

    Disebabkan ia milik Allah yang mutlak,manusia perlu:

    1.Mencari dengan cara yang halal.

    2.Memasang niat yang baik ketika mencari harta;


    • dengan tujuan supaya tidak meminta-minta daripada orang lain,
    • dengan tujuan untuk menyara keluarga,
    • dengan tujuan membantu mereka menyara keluarga.
    Jika semua kriteria ini diikuti, diakhirat kelak, manusia ini akan menemui Allah dalam kedaan Allah redha kepadannya. Wajah berseri-seri seperti bulan purnama. Ini kerana dia menjaga amanah yang Allah serahkan kepadanya semasa dia hidup di dunia.

    Alhamdulillah sudah sampai dibulan "Ramadan",InsyaAllah,kepada semua umat Islam diseluruh dunia,selamat menyambut Ramadan Al-Mubarak,Amalkan solat,amalkan sedekah,kejar akhirat,hidup berkat selalu.




    Free Auto Malaysia Backlinks My Ping in TotalPing.com