Sunday, December 30, 2012

0

Bagaimanakah Israel Berdiri?

  • Sunday, December 30, 2012
  • Rahman Hatim
  • Share

  • Israel sudah berdiri di Palestin selama kurang lebih 60 tahun. Jumlah yang sangat lama. Mereka menjajah Palestin dan hanya membiarkan Gaza saja yang belum mereka taklukan. Di Gaza, ada sebuah tembok besar yang tak pernah berjaya diruntuhkan oleh Israel: Hamas.

    Bagaimanakah Israel berdiri?

    Gerakan Antisemitisme di seluruh dunia yang merupakan gerakan Zionisme sedunia, yang digagas oleh Dr. Theodore Herzl (1896), seorang Yahudi Hongaria di Paris. Menurut Herzl, satu-satunya ubat mujarab untuk mengekalkan antisemitisme adalah adalah dengan menciptakan suatu tanah air bagi bangsa Yahudi.

    Melalui suratnya yang berjudul “Der Yuden Staat,” Herzl mulai mempropagandakan cita-citanya tersebut. Awalnya Herzl belum menegaskan di mana letak tanah air bangsa Yahudi akan dibangun. Mula-mula disebut Argentina atau Palestin. Tetapi dalam kongres kaum Zionis pertama di Basel, Swiss tahun 1897, mereka menetapkan Palestin sebagai pilihannya.

    Alasan pemilihan Palestin adalah latar belakang sejarah untuk mengembalikan ”Haikal Sulaiman” yang merupakan lambang puncak kejayaan Kerajaan Yahudi di tanah Palestin (sekitar 975 – 935 SM). Maka, sejak 1930 perpindahan Yahudi dari Eropa ke Palestin meningkat mendadak, terutama pada Era Nazi Jerman (Perang Dunia II).Berdirinya Israel tidak lepas dari keruntuhan khalifah. Khalifah Turki Utsmani Sultan Abdul Hamid sebagai penghalang terbesar diturunkan sebagai Khalifah oleh gerakan Turki Muda.

    Waktu itu, tahun 1909, Sultan Abdul Hamid mengeluarkan pernyataan keras kepada Yahudi: ”Seandainya kamu membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menerima tawaran itu. Tiga puluh tahun lebih aku mengabdi kepada kaum Muslimin dan kepada Islam itu sendiri. Aku tidak akan menconteng lembaran sejarah Islam yang telah dirintis oleh nenek moyangku, para Sultan dan Khalifah Uthmaniyah. Sekali lagi aku tidak akan menerima tawaran kamu!” Tidak hairan kalau kemudian Yahudi berkonspirasi menghancurkan Sultan Abdul Hamid.

    Pada Perang Dunia I (1914-1918), Turki Utsmani bergabung dengan Poros Central (Jerman, Austria-Hungaria) melawan Sekutu. Namun pada 1916, Inggeris dan Prancis berkongkalingkong untuk membagi wilayah Timur Tengah dan terkenal dalam Perjanjian Sykes Picot. Dalam Deklarasi Balfor tahun 1917, Inggeris menunjang pembentukan Negara Yahudi di tanah Palestin.

    Berikut adalah isi surat dari Arthur James Balfour yang berdiri di belakang perjanjian laknat itu. ”yang hormat Lord Rothschild, saya sangat senang dalam menyampaikan kepada Anda, atas nama Pemerintahan Sri Baginda, pernyataan simpati terhadap aspirasi Zionis Yahudi yang telah diajukan kepada dan disetujui oleh Kabinet. Pemerintahan Sri Baginda memandang positif pendirian di Palestin tanah air untuk orang Yahudi, dan akan menggunakan usaha keras terbaik mereka untuk memudahkan tercapainya tujuan ini, kerana jelas dipafami bahawa tidak ada suatupun yang boleh dilakukan yang dapat merugikan hak-hak penduduk dan keagamaan dari kelompok non-Yahudi yang ada di Palestin, ataupun hak-hak dan status politis yang dimiliki orang Yahudi di negara-negara lainnya . Saya sangat berterima kasih jika Anda dapat menyampaikan deklarasi ini untuk diketahui oleh Persekutuan Zionis.”

    Tahun 1918, Palestin jatuh. Jendral Allenby merebut Palestin dari Khilafah Turki Utsmani. Setahun kemudian, secara rasmi mandat atas Palestin diberikan kepada Inggeris oleh LBB. Pada tahun 1947, PBB dengan sewenang-wenangnya membagi dua wilayah Palestin. 1948 menjadi tahun bersejarah bagi Yahudi kerana merupakan tahun deklarasi pembentukan Israel. Tepat hari berakhirnya mandat dan penarikan pasukan Inggeris dari Palestin dideklarasikan Pendirian Negara Israel, 14 Mei 1948.

    Ada beberapa perang yang diingat dalam sejarah berdarah Yahudi. Pada 1948 ada Perang Arab Israel I. Mesir, Jordania, dan Syria masing-masing menduduki Gaza, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan. Pada 1967 terjadi Perang 6 Hari, Mesir, Jordan, Syria menyerang Israel, tapi justeru kehilangan ketiga daerah hasil perang 1948 bahkan Gurun Sinai lepas dari Mesir. Dan pada tahun 1973 terjadi Perang Yom Kippur, Mesir dan Syria menyerang Israel. Diikuti sekatan minyak kepada negara-negara Barat.

    Tapi pada tahun 1978 dalam Perjanjian Camp David, Mesir mendapatkan kembali Gurun Sinai dengan syarat tidak lagi memerangi Israel. Gaza, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan tetap dalam kawalan Israel. Puncaknya pada tahun 1992 dibuat Perjanjian Oslo. Pengakuan PLO atas kewujudan Israel dan penunjukkan PLO sebagai otoritas rasmi atas Jalur Gaza dan Tepi Barat. Sejak itu Israel semakin berdiri kukuh di tanah jajahannya, Palestin.

    Do you like this story?

        
        

    Post a Comment

    Free Auto Malaysia Backlinks My Ping in TotalPing.com