Wednesday, April 9, 2014

3

Pemuda Miskin Yang Dipinggir (Kisah Benar)

  • Wednesday, April 9, 2014
  • Rahman Hatim
  • Pada waktu petang, ada seorang lelaki ini, muncul entah dari mana , melihatnya berjalan seperti orang mati , kepalanya menunduk ke bawah , rambut panjang yang menutupi mukanya, mengheret kaki di koridor tempat kerja saya.

    Terdapat pelanggan duduk di sekitar kawasan itu , mereka jelas berasa terganggu. Lelaki ini kelihatan seperti penghisap dadah , atau pesakit mental.

    Semua orang hanya tahu menghalau dia pergi , tetapi tidak mahu mendekatinya. Perkara pertama yang difikirkan apabila saya melihat dia , aku ingin membantu dia.

    Mungkin kalau didekati saya akan dicederakan . Walau bagaimanapun , tanpa banyak memikirkan , saya pergi ke arahnya, meletakkan tangan saya di atas bahu beliau dan bertanya mengapa.

    Saya bertanya apa yang berlaku kepadanya , dari mana kamu datang? , mana keluargamu?. Dia tidak mahu berkata-kata yang pada mulanya, tetapi selepas bertanya lagi , dia berkata seluruh ahli keluarga dia meninggal dunia.

    Saya membawa dia ke belakang restoran , dan segera mendapat beberapa makanan dan minuman untuknya. Saya bertanya dan beliau berkata beliau tidak makan selama beberapa hari .

    Ketika beliau makan nasi dengan kari dan telur goreng , saya boleh bayangkan bagaimana menjadi sukarnya baginya. Bagaimana dia tidak berdaya , dan bagaimana dia merasai apabila semua orang mengusir dia, menolak dia .

    Selepas makan , saya membawanya untuk menggunting rambut, semua kedai gunting menolak dia , bimbang bahawa beliau akan memberi kesan kepada pelanggan mereka. Saya bertanya jika kita boleh membantu anak muda yang miskin pada kadar yang lebih murah, dan model rambut yang mudah untuk dipotong. Saya bersedia untuk membayar 20 untuk gunting rambut , tetapi mereka masih tetapkan 30.

    Jadi kami kembali ke restoran , saya tiba-tiba mengingatkan rakan-rakan Nepal saya yang tidak pergi ke salon, Mereka memotong rambut antara satu sama lain . Alhamdulillah . Saya bertanya kepada mereka untuk membantu. Dan jurujual datang, seorang warga Pakistan . Dia mahu membantu pemuda miskin ini juga, dan ditawarkan untuk memberinya gunting rambut secara percuma. Menakjubkan.

    Selepas memotong rambut tersebut , saya melihat kepadanya, dan memikirkan seorang yang baik dengan melihat riak wajahnya. Kami membawanya ke tandas dan biarkan dia mandi di sana.

    Sejurus kemudian , seorang lelaki daripada salon kami melawat sebelum ini, membawa sepasang kasut untuknya. kasut sesuai denganya.

    Kami berbual-bual seketika. Dia seorang pemuda melayu , dia boleh bercakap Bahasa Inggeris yang baik , dan lancar . Saya fikir , tidak masalah baginya untuk mendapatkan pekerjaan.

    Saya menasihati beliau untuk mencuba dan mendapatkan pekerjaan esok, dan meminta syarikat itu untuk menyediakan penginapan. Buat masa ini , kami memberitahu kepada dia boleh datang setiap hari dan kita boleh berikan dia makanan.Sejurus selepas itu dia pergi meninggalkan saya.

    Saya bersyukur kepada Tuhan bahawa saya telah mengambil langkah pertama untuk mendekati dia. Dan memikirkan kembali pada perjalanan kisah ini, saya amat bersyukur bahawa saya boleh melakukan sesuatu untuk membantu . Dengan tanpa tenaga. Dan jika hidup saya membantu orang setiap hari seperti itu, saya akan berasa gembira, dan mempunyai rasa tujuan yang lebih besar dalam kehidupan . Dan saya tahu jauh di dalam kami dipanggil untuk hidup seperti itu , kita dipanggil untuk menjadi cahaya , untuk memberkati .

    Sungguh mengagumkan , jika itu hidup ditakdirkan. kerana kami dipanggil , untuk mengasihi.


    Tuesday, April 8, 2014

    0

    Contoh Yang Diberikan Oleh Imam Ghazali Rahimullah Mengenai Dunia

  • Tuesday, April 8, 2014
  • Rahman Hatim


  • Tentang seorang lelaki yang berjalan di hutan, ketika dia sedang berjalan, dia terlihat ada seekor singa sedang mengejar dia lalu dia berlari ke perigi kemudian dia melompat ke dalam perigi itu lalu dia yang terjatuh, dia sempat untuk memegang pada tali. dan dia menarik nafas lega dan memandang ke atas dia melihat singa yang masih berlegar di atasnya sambil menunggu dia dan dia melihat ke bawah lalu di bawahnya terdapat seekor ular besar dengan mulutnya terbuka menunggu dia jatuh.

    dia hanya bergantung kepada tali dan dalam masa yang sama dia melihat tikus hitam dan satu tikus putih sedang mengigit tali tersebut. di atas adalah singa, di bawahnya adalah ular dan bergantung pada dia adalah tali...

    kemudian dia melihat terdapat madu di situ lalu meletak jari ke dalam madu tersebut dan dia meletakkan jarinya yang mempunyai madu ke dalam mulutnya. Di sebabkan kemanisan madu itu membuatkan dia lupa singa, ular dan malahan lupa akan dua ekor tikus...

    Imam Ghazali Rahimullah berkata ;

    - Singa itu adalah kematian yang selalu mengejar kamu...

    - Ular itu adalah kubur anda, di mana setiap orang akan jatuh ke dalamya dan jika dia seorang yang baik ia akan mendapat sebuah taman daripada syurga dan jika dia orang jahat ia akan mendapat satu lubang dari 'neraka' Jahannam...

    - Tali merupakan umur hidupnya...

    - Tikus hitam menandakan malam...

    - Tikus putih menandakan hari...

    - Madu adalah dunia yang di mana seseorang itu rasa kemanisan dunia sehinggakan dia lupa kematian, dia lupa kubur, dia lupa hari akan datang dia akan mati dan dia akan berdiri di hadapan pencipta...

    p/s ; mohon di panjang-panjangkan agar ia dapat memberi kesan kepada diri kita yang selalu alpa oleh dek kemanisan dunia.


    Monday, April 7, 2014

    0

    ROH YANG KEMBALI DI BULAN RAMADHAN

  • Monday, April 7, 2014
  • Rahman Hatim


  • Apabila tiba bulan Ramadhan, semua roh berkumpul di Luh Mahfuz memohon kepada Allah S.W.T untuk kembali ke bumi.

    Ada roh yang dibenarkan pulang ke bumi dan ada yang tidak dibenarkan.

    Roh yang dibenarkan pulang adalah kerana amalan baik mereka semasa hayat mereka ataupun ada penjamin-penjamin yang mendoakan mereka.

    Manakala roh-roh yang tidak dibenarkan pulang disebabkan kesalahan mereka semasa hayat mereka akan terus di penjara di Luh Mahfuz.

    Apabila roh dibenarkan pulang, perkara pertama yang mereka lakukan adalah pergi ke tanah perkuburan untuk melihat jasad mereka.

    Kemudian mereka akan pergi ke rumah anak2 mereka, orang yang mendapat harta pusaka mereka dan ke rumah orang yang mendoakan mereka dengan harapan orang yang mereka lawati itu memberi hadiah untuk bekalan mereka.

    Perkara ini akan berlarutan sehinggala tibanya Hari Raya Aidilfitri.

    Pada saat ini mereka akan mengucapkan selamat tinggal kepada jasad dan pulang semula ke Luh Mahfuz dengan bekalan yang diberikan oleh mereka2 yang masih hidup.

    Di sini diberitahu hikmah adanya alam kubur.

    Alam kubur membuktikan bahawa Allah itu Maha Penyayang.

    Orang yang melakukan kesalahan semasa hayatnya boleh dibantu dengan doa orang2 yang masih hidup.

    Alangkah bahagianya jika seseorang yang telah meninggal dunia masih mendapat bekalan dari orang-orang yang masih hidup.

    Oleh itu wahai sahabatku, jangan biarkan orang-orang yang kita sayang, yang mengadap Allah terlebih dulu daripada kita sepi tanpa doa dan sedekah daripada kita.

    Sesungguhnya apabila mati seseorang anak adam itu, terputus ia semua hal kecuali 3 perkara iaitu doa anak2 yang soleh, ilmu yang bermanfaat dan sedekah amal jariah.

    Sebarkan hal ini kepada seberapa ramai orang terdekat anda, dan mintalah mereka untuk melakukan hal yang sama.

    Yang jelas jika anda tidak meneruskan hal ini, maka anda telah melepaskan kesempatan untuk saling menasihati dalam kebenaran dan beramal soleh.

    Jika anda melakukan dengan ikhlas insya Allah anda akan mendapat ganjaran pahala kebaikan.

    Wednesday, April 2, 2014

    0

    Lelaki Berusia 137 Tahun Hanya Bangun Untuk Solat

  • Wednesday, April 2, 2014
  • Rahman Hatim


  • Seorang lelaki yang berusia 132 tahun (ada yg mengatakan 137 tahun) di Arab Saudi didapati menghabiskan masanya dengan tidur tetapi dia akan tersedar setiap kali tiba waktu solat, lapor sebuah akhbar tempatan.

    Warga emas itu akan bangkit daripada tidur dengan dibantu anak lelakinya untuk menunaikan solat setiap kali bunyi azan kedengaran.

    Aksi lelaki itu dirakamkan dalam satu klip video pendek dan dimuat naik di laman perkongsian video YouTube.

    Dalam rakaman tersebut, lelaki itu dilihat sedang tidur nyenyak apabila anak lelakinya meletakkan tangan di kepala bapanya dan menyatakan waktu solat telah tiba.

    Lelaki tua dan uzur itu yang pada mulanya sukar bergerak menjawab 'azan' dalam nada rendah (lemah) dengan air matanya mula menitis.

    "Keadaan ayah saya ini sepatutnya menjadi satu pengajaran kepada kita semua," kata anaknya. Namun, akhbar berkenaan tidak mendedahkan lokasi kediaman lelaki tersebut.


    Free Auto Malaysia Backlinks My Ping in TotalPing.com