Sunday, December 30, 2012

0

Bagaimanakah Israel Berdiri?

  • Sunday, December 30, 2012
  • Rahman Hatim

  • Israel sudah berdiri di Palestin selama kurang lebih 60 tahun. Jumlah yang sangat lama. Mereka menjajah Palestin dan hanya membiarkan Gaza saja yang belum mereka taklukan. Di Gaza, ada sebuah tembok besar yang tak pernah berjaya diruntuhkan oleh Israel: Hamas.

    Bagaimanakah Israel berdiri?

    Gerakan Antisemitisme di seluruh dunia yang merupakan gerakan Zionisme sedunia, yang digagas oleh Dr. Theodore Herzl (1896), seorang Yahudi Hongaria di Paris. Menurut Herzl, satu-satunya ubat mujarab untuk mengekalkan antisemitisme adalah adalah dengan menciptakan suatu tanah air bagi bangsa Yahudi.

    Melalui suratnya yang berjudul “Der Yuden Staat,” Herzl mulai mempropagandakan cita-citanya tersebut. Awalnya Herzl belum menegaskan di mana letak tanah air bangsa Yahudi akan dibangun. Mula-mula disebut Argentina atau Palestin. Tetapi dalam kongres kaum Zionis pertama di Basel, Swiss tahun 1897, mereka menetapkan Palestin sebagai pilihannya.

    Alasan pemilihan Palestin adalah latar belakang sejarah untuk mengembalikan ”Haikal Sulaiman” yang merupakan lambang puncak kejayaan Kerajaan Yahudi di tanah Palestin (sekitar 975 – 935 SM). Maka, sejak 1930 perpindahan Yahudi dari Eropa ke Palestin meningkat mendadak, terutama pada Era Nazi Jerman (Perang Dunia II).Berdirinya Israel tidak lepas dari keruntuhan khalifah. Khalifah Turki Utsmani Sultan Abdul Hamid sebagai penghalang terbesar diturunkan sebagai Khalifah oleh gerakan Turki Muda.

    Waktu itu, tahun 1909, Sultan Abdul Hamid mengeluarkan pernyataan keras kepada Yahudi: ”Seandainya kamu membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menerima tawaran itu. Tiga puluh tahun lebih aku mengabdi kepada kaum Muslimin dan kepada Islam itu sendiri. Aku tidak akan menconteng lembaran sejarah Islam yang telah dirintis oleh nenek moyangku, para Sultan dan Khalifah Uthmaniyah. Sekali lagi aku tidak akan menerima tawaran kamu!” Tidak hairan kalau kemudian Yahudi berkonspirasi menghancurkan Sultan Abdul Hamid.

    Pada Perang Dunia I (1914-1918), Turki Utsmani bergabung dengan Poros Central (Jerman, Austria-Hungaria) melawan Sekutu. Namun pada 1916, Inggeris dan Prancis berkongkalingkong untuk membagi wilayah Timur Tengah dan terkenal dalam Perjanjian Sykes Picot. Dalam Deklarasi Balfor tahun 1917, Inggeris menunjang pembentukan Negara Yahudi di tanah Palestin.

    Berikut adalah isi surat dari Arthur James Balfour yang berdiri di belakang perjanjian laknat itu. ”yang hormat Lord Rothschild, saya sangat senang dalam menyampaikan kepada Anda, atas nama Pemerintahan Sri Baginda, pernyataan simpati terhadap aspirasi Zionis Yahudi yang telah diajukan kepada dan disetujui oleh Kabinet. Pemerintahan Sri Baginda memandang positif pendirian di Palestin tanah air untuk orang Yahudi, dan akan menggunakan usaha keras terbaik mereka untuk memudahkan tercapainya tujuan ini, kerana jelas dipafami bahawa tidak ada suatupun yang boleh dilakukan yang dapat merugikan hak-hak penduduk dan keagamaan dari kelompok non-Yahudi yang ada di Palestin, ataupun hak-hak dan status politis yang dimiliki orang Yahudi di negara-negara lainnya . Saya sangat berterima kasih jika Anda dapat menyampaikan deklarasi ini untuk diketahui oleh Persekutuan Zionis.”

    Tahun 1918, Palestin jatuh. Jendral Allenby merebut Palestin dari Khilafah Turki Utsmani. Setahun kemudian, secara rasmi mandat atas Palestin diberikan kepada Inggeris oleh LBB. Pada tahun 1947, PBB dengan sewenang-wenangnya membagi dua wilayah Palestin. 1948 menjadi tahun bersejarah bagi Yahudi kerana merupakan tahun deklarasi pembentukan Israel. Tepat hari berakhirnya mandat dan penarikan pasukan Inggeris dari Palestin dideklarasikan Pendirian Negara Israel, 14 Mei 1948.

    Ada beberapa perang yang diingat dalam sejarah berdarah Yahudi. Pada 1948 ada Perang Arab Israel I. Mesir, Jordania, dan Syria masing-masing menduduki Gaza, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan. Pada 1967 terjadi Perang 6 Hari, Mesir, Jordan, Syria menyerang Israel, tapi justeru kehilangan ketiga daerah hasil perang 1948 bahkan Gurun Sinai lepas dari Mesir. Dan pada tahun 1973 terjadi Perang Yom Kippur, Mesir dan Syria menyerang Israel. Diikuti sekatan minyak kepada negara-negara Barat.

    Tapi pada tahun 1978 dalam Perjanjian Camp David, Mesir mendapatkan kembali Gurun Sinai dengan syarat tidak lagi memerangi Israel. Gaza, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan tetap dalam kawalan Israel. Puncaknya pada tahun 1992 dibuat Perjanjian Oslo. Pengakuan PLO atas kewujudan Israel dan penunjukkan PLO sebagai otoritas rasmi atas Jalur Gaza dan Tepi Barat. Sejak itu Israel semakin berdiri kukuh di tanah jajahannya, Palestin.

    Tuesday, December 25, 2012

    0

    Kisah Hidup Hassan Al Banna

  • Tuesday, December 25, 2012
  • Rahman Hatim


  • Disini diceritakan sedikit mengenai Hassan Al Banna dan keturunan beliau:

    Latifah binti Hussin Al Soli adalah isteri pilihan ibu Hasan Al Banna. Kisah bermula apabila si ibu berkunjung ke rumah Hussin Al Soli lalu mendengar suara seorang gadis sedang membaca al Quran. Keduanya ditunangkan pada 1 Ramadan dan dikahwinkan pada 27 Ramadan.

    Hasan Al Banna memanggi Isterinya “Wahai Ummu Wafa” dan Latifah memanggil suaminya “Wahai Ustaz Hasan.” Sebagai ketua Ikhwan Muslimin rumah mereka sering dikunjungi orang ramai sedangkan rumah mereka kecil sahaja. Pernah Latifah mencadangkan kepada suaminya mencari rumah yang lebih selesa.

    “Wahai Ummu Wafa, istana kita menanti di syurga, Yakinlah bahawa Allah tidak akan mensia-siakan usaha kita di dunia ini,” kata Hasan Al Banna. Latifah akur dengan kata-kata suaminya itu.

    Pada hari Hasan Al Banna ditembak Latifah melahirkan seorang bayi perempuan lalu dinamakan Istisyhad artinya orang yang syahid. Setelah pemergian suaminya Latifah terus mendidik anak-anaknya sehingga menjadi orang yang berjaya.

    Anak-anak Hasan Al Banna:

    1.Wafa – Berusia 17 tahun ketika ayahnya syahid. Berkahwin dengan Dr. Said Ramadhan.

    2.Ahmad Saiful Islam, berusia 14 tahun ketika ayahnya syahid. Beliau seorang peguam dan pernah menjadi Ahli Parliman Mesir.

    3.Tsana, berumur 11 tahun ketika ayahnya syahid. Pensyarah di Universiti Kaherah.

    4.Roja, berumur 5 tahun ketika ayahnya syahid. Beliau Seorang Doktor.

    5.Halah berumur 2 tahun ketika ayahnya syahid. Pensyarah di Universiti Al Azhar.

    6.Istisyhad, lahir pada hari ayahnya syahid. Dinamakan Istisyhad bermakna memburu syahid. Beliau Seorang pensyarah.


    Kredit: Abdul Latip
    0

    Sutrah

  • Rahman Hatim



  • Tuan/puan mungkin pernah atau biasa melihat seseorang yang bersolat berseorangan dan di hadapannya terdapat sebuah objek bukan?

    Kadang-kadang objeknya adalah beg, tongkat, kayu rehal, kerusi, bangku, kipas angin atau bakul. Ia sengaja diletakkan di hadapan mereka sebelum bersolat. Perbuatan begini mereka lakukan jika bersolat di ruang yang terbuka.

    Jika di sana ada dinding atau tiang, yakni objek yang kukuh dan lebih kekal, nescaya mereka memilih untuk melakukan solat mengadap dinding atau tiang itu. Itu yang lebih utama berbanding objek-objek di atas. Yang pastinya, mereka tidak membiarkan di hadapan mereka kosong tanpa objek. Itu bagi orang yang bersolat seorang diri.

    Bagi yang solat berjemaah pula, mungkin tuan/puan biasa melihat hanya imam sahaja yang melakukan perkara di atas, sedangkan makmumnya tidak.

    Kenapa mereka perbuat begitu?

    Hal ini berlaku demikian kerana mereka faham akan sunnah Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam!

    Sutrah adalah Sunnah Nabi SAW Ketika Bersolat

    Meletakkan objek di hadapan sebelum mengerjakan solat adalah sunnah Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam. Objek ini merupakan pengadang atau pembatas kawasan solat atau istilah yang digunakan oleh Nabi ialah sutrah.

    Berikut adalah beberapa hadith Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam mengenai sutrah:

    1)

       كَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقِفُ قَرِيبًا مِنَ السُّتْرَةِ, فَكَانَ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ الْجِدَارِ ثَلَاثَةُ أَذْرُعٍ

    “Adalah Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam bersolat dekat dengan sutrah (pembatas), maka adalah di antara Baginda dan dinding tersebut adalah 3 hasta.”

    (HR al-Bukhari dan Ahmad)

    2)                                          بَيْنَ مَوْضِعِ سُجُودِهِ وَالْجِدَارِمَمَرُّ شَاةٍ

    “Jarak di antara tempat sujud Baginda dengan dinding lebih kurang cukup untuk dilalui seekor anak kambing.”

    (HR al-Bukhari dan Muslim)

    3)

    كَانَ اِذَا صَلَّى (فِي فَضَاءٍ لَيْسَ فِيهِ شَيْءٌ يَسْتَتِرُبِهِ) غَرَزَ بَيْنَ يَدَيْهِ حِرْبَةً فَصَلَّى وَالنَّاسُ وَرَاءَهُ

    ِ”Apabila Baginda bersolat (di tempat yang tiada sesuatu pun menutupi yakni tempat terbuka), beliau menancapkan tombak di depannya lalu bersolat, dan para sahabat bersolat di belakangnya.”

    (HR al-Bukhari, Muslim dan Ibnu Majah)

    4)           وَاَحْيَانًا كَانَ يُعَرِّضُ رَاحِلَتَهُ فَيُصَلِّى اِلَيْهَا

    Kadang-kadang Baginda melintangkan haiwan tunggangannya di hadapan Baginda, lalu bersolat mengadap haiwan tersebut.

    (HR al-Bukhari dan Ahmad)

    5)               صَلَّى – مَرَّةً – اِلَى شَجَرَةٍ

    “Baginda pernah bersolat mengadap ke pokok.”

    (HR an-Nasa’i dan Ahmad dengan sanad yang sahih)

    6)          اِذَا وَضَعَ أَحَدُكُمْ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلَ مُؤْخِرَةِ الرَّحْلَ فَلْيُصَلِّ وَلَا يُبَالِي مَنْ مَرَّ وَرَءَ ذَلِكَ

    “Apabila seseorang di antara kamu telah meletakkan benda atau barang setinggi kayu bahagian belakang pelana, solatlah dengan tidak perlu menghiraukan orang yang melalui di sebelah benda itu.”

    (HR Muslim dan Abu Daud)

    Itulah beberapa hadith yang sempat dikongsikan di sini untuk kita sama-sama fahami bahawa bersutrah iaitu meletakkan objek pembatas ketika bersolat memang suatu sunnah Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam. Sayangnya, pengetahuan mengenainya sangat kurang di kalangan masyarakat kita.

    Secara Ringkas

    Secara ringkas mengenai hukum sutrah ialah seperti berikut:
    Ulama berbeza pandangan mengenai hukum bersutrah, samada wajib atau sunat. Yang terbaik dan dekat dengan sunnah Nabi ialah bersutrah ketika solat, iaitu dengan meletakkan objek sebagai pembatas kawasan solat.

    Apabila bersolat seorang diri, sutrah diadakan oleh orang bersolat sendirian itu. Apabila bersolat secara berjemaah, sutrah diadakan oleh imam sahaja. Makmum tidak perlu mendirikan sutrah kerana sutrah makmum ialah sutrah imam yang diikutinya.

    Jika tiada sutrah, bolehlah dibuat garisan sebagai ganti sutrah.
    Jarak antara tempat sujud dan sutrah ialah sekadar saiz jarak yang membolehkan anak kambing melaluinya. (bukan sebab hendak beri orang atau anak kambing melaluinya. Ia adalah untuk anggaran jarak.)

    Jika ada orang hendak melalui kawasan antara orang yang bersolat dan sutrah, maka hendaklah orang bersolat itu menahan dan melarang.

    Semoga dengan mengetahui hal ini, kita semua dapat menghidupkan sunnah bersutrah ketika melakukan solat, in shaa’ ALLAH, amin.

    Sumber: Tazkirah di FB

    Tuesday, December 18, 2012

    0

    ISU SEBENAR YANG BERLAKU DI SYRIA

  • Tuesday, December 18, 2012
  • Rahman Hatim


  • Isu sebenar yg berlaku di Syiria.. kedatangan Ulama'
    (Sheikh Muhammad Ali al-Sabuni Syiria) di UKM, mnerangkn keadaan saudara kita di sana.. BESARNYE FITNAH SYIAH LAKNATULLAH!!

    Syeikh mengatakan ada 3 sebab negara Syiria lebih DIUTAMAKAN dari Palestine untuk jihad:

    1)Beliau mengatakan keadaan di Syiria lebih teruk dari Palestine.. Umat Islam telah ramai dibunuh dgn kejam.. Banding dgn Palestine,
    walau bertahun2 telah dijajah dizalimi, IBARAT kematian rakyat palastine 60 ribu org pad tempoh 60 tahun..

    Tapi di Syiria.. 60 ribu yg telah TERKORBAN dgn HANYATEMPOH 2 TAHUN kekejaman berlaku.. tapi itu baru yang diwar2kn.. yg ditulis.. tapi disebaliknya ada lagi kematian yg tidak direkod berpuluh2 ribu lg kematian..

    2) Sebab telah keluarnya fatwa dari ulama-ulama seluruh dunia, mereka bdasarkn Quran dan Sunnah melihat keutamaan negara Syiria tu yg istimewa.. dimana bumi Syiria adalah bumi Dimasyh: tempat Nabi Isa akan turun nanti, Syam Syiria.. dan Imam Mahdi mengikut dalil al-Quran..

    3) Jadi jihad di negara Syiria kerana bantu syiria ibarat bantu Palestine.. tapi isu di Syiria ramai org tak tahu brbanding dgn Palestine.. di Syiria tidak dibenarkan diwar2kan sgala mklumat, tiada media..tidak benarkan bantuan masuk pun.

    kata sheikh, "tiada satu pun masjid di syiria yg tidak dibom!", masjid di hina..org Syiah mencabuli wanita ahli sunnah dlm masjid.

    di Syiria tiada Hospital untuk bantu org Sunnah.. jika mereka dibom,mereka dibiarkn macam tu je..kesakitan hingga mati. si emak tak boleh tolong dan akan rahsiakn kematian ahli keluarganya, jika tidak akn ditangkap dn dibunuh juga..

    SYIAH buat kekejaman sbb dia brpegang bahawa halal darah ahli sunnah wal jamaah.. mereka percaya jika dpt sembelih ahli sunnah, darahnya di bumi ni..akan dpt bangkitkn ketua mereka nanti iaitu: al Masih ad Dajal laknatullah!!!

    *jadi Ulama TU PESAN: , mereka taknak bantuan hanya duit sbb bukan boleh bawa masuk di syiria, bukan hanya doa kita2 je.. tapi beliau PESAN: sampaikanlah kepada yg lain.. ambil tahu cakna tentang negara Syiria, agar semua tahu dn brsatu..

    *Beliau PESAN LAGI: pilihlah PEMIMPIN yg BENAR2 NK BAWA ISLAM UNTUK NEGARA.. krana pmimpin yg benar2 kpd Islam je yg boleh prcaya.. yg lain tiada pmbawakn kpd Islam yg sbenar..
    RENUNG2KANLAH...



    0

    Tak Seorangpun Akan Terlepas dari Hukuman Di Dunia

  • Rahman Hatim

  • Banyak orang beranggapan bahawa tidak semua orang mendapat hukuman atas kesalahan dan  kejahatannya di dunia ini. Banyak pelaku kejahatan hidup bebas, goyang kaki, jalan-jalan bahkan hidup senang. Benarkah anggapan ini?? Jawabannya: SALAH!! Jangankan orang yang melakukan kejahatan besar, kesalahan-kesalahan kecil yang kita lakukan pun (selama tidak disedari dan diperbaiki) tidak akan terlepas dari hukuman di dunia ini. Ada 5 hukuman yang tak seorang pun akan terlepas darinya: agama, negara, warga, keluarga dan raga.

    Setelah kita melakukan dosa, kesalahan kejahatan, mungkin kita terlepas dari hukum agama di dunia ini kerana masyarakat atau negara tidak memperlakuka hukum agama (syari’at Islam). Bila kita lolos dari hukum agama, maka kita akan menghadapi hukum yang kedua, hukuman negara.

    Bila mengetahui, polis akan mencari, mengejar dan menangkap kita. Hukum negara akan menjerat kita di bilik sempit dan sejuk bertahun-tahun bernama penjara. Tapi, kita masih boleh terlepas dari hukum negara kerana mungkin tidak benar kesalahannya, tak ada bukti dan saksi atau, kalau ia benar-benar bersalah dan terbukti, hukum dunia boleh dipermainkan dan diperjualbelikan. Bila itu terjadi, kita masih belum boleh terlepas kerana akan menghadapi hukuman yang ketiga: warga.

    Warga masyarakatlah yang akan menghukum kita dengan hukuman sosial: diperbincangkan, disebarkan, dipermalukan, dicerca, dijauhi,diasingkan atau mungkin dibakar. Seringkali, hukum sosial lebih kejam dari hukum negara. Tapi, mungkin kita masih terlepas dari hukum sosial atau hukum warga kerana juga tidak bersalah. Bila itu terjadi, maka hukuman lain sedang menanti: keluarga.

    Orang tua sakit hati kerana kita telah mempermalukan keluarga, lalu memarahi habis-habisan, kita dikutuk, tidak ditanya, diusir dari rumah atau tidak diakui sebagai keluarga. Tapi, mungkin keluarga juga tidak mengetahui dosa dan kesalahan kita, malah ada keluarga yang melindungi. Keluarga pun tidak menghukum kita. Tapi, ada hukum terakhir di dunia ini yang tak seorang pun akan boleh terlepas darinya: Raga.

    Kita boleh jadi terlepas dari semua hukuman luar, tapi tak akan pernah bboleh terlepas dari hukuman diri: dikejar-kejar perasaan bersalah, dihantui perasaan berdosa, merasa malu, tidak tenang kerana takut dituduh bersalah, sini takut sana takut sehingga terseksa oleh ketidakbebasan, lebih jauh lagi takut mati kerana merasa banyak dosa. Akhirnya, resah, gelisah, stress bahkan paranoid, jauh dari ketenangan, ketenteraman. Itu semua adalah hukuman dari kejahatan yang bersangkut dengan orang lain.

    Bila kesalahan telah biasa dalam diri, seperti bohong, melanggar janji, berburuk sangka, mulut menyinggung perasaan orang, lalai pada kewajiban agama, selalu mengejar kesenangan, pesta, hura-hura, foya-foya,  tak ambil perhatian pada orang tua, sombong, kufur nikmat, tak suka pada nasihat dll, maka hukumannya adalah pelupa, otak tumpul, sukar belajar, susah memahami ilmu, susah menerima kebenaran, bicara gagap, susah rezeki, tak disukai orang, ucapan tidak berkualiti, harta tidak berkah, urusan selalu kelam kabut, hidup selalu banyak masalah.

    Ketika dosa-dosa, kesalahan dan pelanggaran tersebut di atas dilakukan seumur hidupnya, tak ada kesedaran, perubahan, dan taubat, akhirnya jiwa tak sanggup lagi menanggungnya. Ketika jiwa sudah tak sanggup menanggung beban keburukan dan ketidakseimbangan hidup yang demikian berat, raga menerima risikonya, jadilah penyakit: darah tinggi, insomnia, kanser, kolestrol, hepatitis, ginjal, jantung, stress, diabetes, stroke dll. Dan semua itu baru hukuman di dunia. Di akhirat, sudah pasti lebih pedih lagi.

    Kelima hukuman itu akan menyerang setiap diri akibat dari kebiasaan melakukan dosa-dosa, kesalahan-kesalahan dan salah disisi agama, kecil mahupun besar. Setiap diri tidak akan terlepas dari hukuman-hukuman itu. Inilah makna dari “wa man ya’mal mitsqala dzarratin syarran yarah.” (Dan barangsiapa yang melakukan kejahatan seberat zarrah pun, nescaya dia akan merasakan balasannya) (QS- Al-Zalzalah: 8).

    Marilah belajar dan berusaha bersama-sama menghindari dosa-dosa dan tidak membiasa melakukan kesalahan sekecil apapun. Tak perlu menyalahkan orang lain, salahkan diri, diri dan diri!! Nabi SAW bersabda: “Hasibuu anfusakum qabla antuhasabuu ..!” (Hisablah diri kamu sendiri sebelum menghisab orang lain). Semoga Allah memberikan petunjuk. Wabillahi taufik wal hidayah!!


    Saturday, December 15, 2012

    0

    Beruntungnya Perempuan Yang Mempunyai Rahim

  • Saturday, December 15, 2012
  • Rahman Hatim

  • 1.) Dia bekerja denganTuhan..jadi 'kilang' manusia.Tiap-tiap bulan dia diberi cuti bergaji penuh..7sehingga 15 hari sebulan dia tak wajib sembahyang tetapi Allah anggap diwaktu itu sembahyang terbaik darinya.

    2.) Cuti bersalin juga sehingga 60 hari.Cuti ini bukan cuti suka hati tapi, cuti yang Allah beri sebab dia bekerja dengan Allah..Orang lelaki tak ada cuti dari sembahyang...sembahyang wajib baginya dari baligh sehingga habis nyawanya..

    3.) Satu lagi berita gembira untuk wanita,sepanjang dia mengandung,Allah sentiasa mengampunkan dosanya..lahir saja bayi,seluruh dosanya habis.. Inilah nikmat Tuhan beri kepada wanita, jadi kenapa perlu takut nak beranak? Marilah kita pegang kepada tali Allah. Seandainya wanita itu mati sewaktu bersalin,itu dianggap mati syahid.. Allah izinkan terus masuk Syurga..Untuk orang kafir dia tak dapat masuk Syurga tapi Allah beri kelonggaran siksa kubur.

    4.) Untuk peringatan semua wanita yang bersuami:seluruh kebaikan suaminya,semuanya isteri dapat pahala tetapi dosa-dosa suami dia tak tanggung.

    5.) Diakhirat nanti seorang wanita solehah akan terperanjat dengan Pahala extra yang banyak dia terima diatas segala kebaikan suaminya yang tak disedari.. Bila dia lihat suaminya tengah
    terhegeh-hegeh di titian Sirat,dia tak nak masuk syuga tanpa suaminya,jadi dia pun memberi pahalanya kepada suami untuk lepas masuk syurga. Didunia lagi, kalau suami dalam
    kesusahan isteri boleh bantu tambah lagi di akhirat.Kalau seorang isteri asyik merungut,mulut selalu muncung terhadap suami dia tak akan dapat pahala extra ini.

    6.) Manakala suami pula mempunyai tugas-tugas berat didalam dan diluar rumah, segala dosa-dosa anak isteri yang tak dididik dia akan tanggung ditambah lagi dengan dosa-dosa yang lain. Dinasihatkan kepada semua wanita supaya faham akan syariat Allah agar tidak derhaka denganNya. Dan semua lelaki fahami hati
    naluri seorang wanita & isteri agar tidak derhaka denganNYA

    Thanks To: Zatimawaddah

    Sunday, December 9, 2012

    0

    Kecantikan Islam

  • Sunday, December 9, 2012
  • Rahman Hatim


  • Seorang lelaki Inggris datang kepada seorang Sheikh dan bertanya:
    “Mengapa dalam Islam tidak diperbolehkan bagi perempuan berjabat tangan dengan seorang lelaki?”

    Sheikh menjawab: “Dapatkah Anda berjabat tangan dengan Ratu Elizabeth?”

    Orang Inggris berkata: “Tentu saja tidak, hanya ada orang-orang tertentu yang boleh berjabat tangan dengan Ratu Elizabeth.”

    Sheikh menjawab: “Wanita kami adalah ratu dan ratu tidak berjabat tangan dengan lelaki asing.”

    Kemudian lelaki Inggris bertanya lagi: “Mengapa gadis-gadis Muslim harus menutupi tubuh mereka dan rambutnya?”
    Sheikh tadi tersenyum dan mengambil dua gula-gula, ia membuka yang pertama dan satunya lagi dibiarkan terbungkus. Dia melemparkan keduanya ke lantai berdebu dan bertanya pada orang itu: “Jika saya meminta Anda untuk mengambil salah satu gula-gula tersebut, mana yang akan Anda pilih?”
    Orang Inggris menjawab: “Tentu saja yang tertutup.”
    Sheikh mengatakan: “Itulah cara kami melihat wanita dalam Islam.”

    Friday, December 7, 2012

    0

    TERBONGKARNYA AGENDA KRISTIAN UNTUK MALAYSIA DI JERUSALEM

  • Friday, December 7, 2012
  • Rahman Hatim



  • Seorang ustaz yang juga merupakan seorang pendakwah yang terkenal dan sering muncul dalam progam keagamaan di kaca televisyen, sering ke Palestin membawa rombongan pelancong muslim melawat Baitulmuqaddis serta menjelajah bumi para Anbiya'. Beliau adalah Ustaz Muhammad Al-Amin juga seorang blogger popular yang sering menjadikan usaha dakwahnya di peringkat antarabangsa sebagai pengisian di dalam blognya, http://www.ustazamin.com/.

    Kunjungan beliau ke sana baru-baru ini meninggalkan kesan yang cukup mendalam dan pahit di lubuk hatinya.... Mari kita ikuti apa sebenarnya yang berlaku terhadap beliau di sana......

    Kembara Universiti Kehidupan Ke 10 ke al-Aqsa bermula dari 26 November hingga 3 Disember 2012.

    Seperti biasa, hari pertama kami sampai ke Jerusalem, kami akan masuk ke dalam hotel, berehat sebentar dan kami akan terus ke masjid al-Aqsa untuk mendirikan solat Maghrib dan Isyak di al-Aqsa.

    Pulang waktu Isyak, kami akan makan malam di kafe hotel.

    Mahmood, pemandu pelancong yang biasa dengan saya mencuit bahu saya dan mengajak saya ke satu sudut.

    “Muhammad, mari sini” katanya.

    “Kenapa?” tanya saya agak kehairanan kenana wajahnya agak serius, nada suaranya, agak perlahan seolah-olah ada rahsia yang ingin dibisikan pada saya.

    “Tinggal bersama kamu di hotel ini satu rombongan dari Malaysia” terang Mahmood.
    “Oh ye ke!” saya agak gembira mendengar berita itu.

    “Tapi mereka rombongan Kristian” kata Mahmood lagi.

    “Ye ke, ah, di sinikan banyak tempat penting buat Kristian, tentu mereka nak ziarah” kata saya.

    “Sepanjang perjalanan dari border Jordan-Israel, mereka memang mengutuk Islam dan sangat tidak puas hati dengan orang Islam di Malaysia, mereka memang anti Islam” Mahmood Menambah.

    “Mereka tak tahu aku Islam, mereka ingat aku Kristian” Mahmood semakin rancak berbual dengan saya di satu sudut di bahagian tangga.

    “Memang bukan Islam di mana-mana pun tak suka Islam” kata saya tenang.
    “Tak, mereka ini lain, mereka memang anti Islam di Malaysia” terang Mahmood bersungguh-sungguh.

    Perbualan malam pertama itu habis dengan rasa tidak puas hati Mahmood terhadap rombongan Kristian dari Malaysia ini.

    Selama berhari-hari kami di hotel yang sama, berselisih di dewan makan, memang rombongan ini tidak menegur kami sedangkan mereka dari Malaysia, duduk di Malaysia.

    Tidak ada sepatah pun bahasa Melayu yang keluar dari mulut mereka sedangkan kami saling mengetahui, sama-sama dari Malaysia.

    Ada juga kami ingin menegur siapa, tetapi tidak di jawab atau jawapan yang sangat dingin.

    Saya tidak tahu, apakah tujuan mereka datang, sama ada untuk lawatan atau ada apa-apa persidangan Kristian yang mereka hadiri.

    Saya tidak mengambil perhatian apa yang berlalu walaupun pada tiap-tiap malam, Mahmood akan menceritakan pada saya mengenai ketidak puasan hati mereka pada Islam di Malaysia.

    Mahmood memarahi saya…

    “Apa dah jadi pada kamu orang Islam di Malaysia hingga hilang sensitviti dalam mempertahankan hak kamu?”

    Apa yang mampu saya jawab hanyalah…“berpecah, dan ramai yang berpecah…”

    Jawapan yang sangat tidak bersemangat dan seolah-oleh maksudnya, “apa nak jadi, jadilah…”

    Ya, kurang rasa sensitiviti….

    Allah ingin menunjukkan pada saya sesuatu terhadap jawapan di atas……

    1 Disember 2012 jam 8.30 pagi, hari terakhir kami di Palestin…
    Biasanya hari terakhir saya akan membawa jemaah semua ke Mount Of Olive (Jabal Zaitun), Pemandangan al-Aqsa dari atas bukit ini terlalu cantik terutama pada waktu pagi, ketika memancarnya cahaya matahari dari arah timur, ia menyerlahkan lagi warna emas Dome Of Rock.

    Bas yang kami naiki pada pagi ini adalah bas yang dinaiki oleh rombongan Kristian dari Malaysia sehari sebelumnya.

    Seorang jemaah menghampiri saya dengan membawa beberapa helaian kertas yang terdapat di dalam bas ini.

    Saya menatap kertas yang diberikan pada saya. Mata saya tertumpu pada tulisannya dan ia menjadikan jantung saya berdegup kencang, mungkin seperti degupan jantung Mahmood sejak seminggu lalu.

    Tulisan itu berbunyi..

    Decree For Malaysia,“We decree and declare that Malaysia will be a “Rainbow Nation” in seding missonaries to bring the gospel to the surrounding nations as well as be the gateway to open its doors to outside missionaries to preach the gospel here..”
    Ini agenda Kristian di Malaysia, inilah yang cuba Mahmood ceritakan pada saya sejak semingga lalu.

    Ketika di Malaysia, saya selalu mendengar tentang agenda pendakyah Kristian, dan setiap kali berita itu keluar saya cuba untuk tidak mempercayainya kerana masih bersangka baik pada mereka.

    Lebih-lebih lagi, ada sahaja golongan ahli politik yang memberikan komen popular yang menafikan fakta ini.

    Kalau ada orang yang cuba bawa fakta ini, orang itu akan dicap sebagai penipu dan pembohong.

    Hal ini menjadikan ramai orang Islam kita merasa berada di zon selesa kerana mempercayai ahli politik yang punyai kepentingan.

    Bagi pendakyah pula, mereka memang berada di zon paling bagus kerana usaha dan perancangan mereka di nafikan sendiri oleh orang Islam. Mereka boleh buat apa sahaja kerana orang Islam sangat tidak sensitif, malahan ada yang membela perbuatan mereka.

    Ada beberapa perkara yang saya ingin tekankan:-

    1. Bagi pendakyah Kristian, jangan pandang rendah kemampuan pendakwah Islam yang tidak berkepentingan di Malaysia. Kami para pendakwah dan orang-orang yang ikhlas akan tetap mempertahankan kedaulatan Islam di Malaysia sama ada menang atau kami mati di dalam usaha ini.

    2. Malaysia bukan milik orang politik yang ada kepentingan yang menyokong tindakan kamu kerana harapkan sokongan, Malaysia di dokong oleh ramai pejuang agama Islam, bangsa muslim dan tanah air umat Islam. Kalau orang politik sibuk dengan perpecahan mereka, maka perjuangan itu tetap dibahu oleh umat Islam dari bidang lain.

    3. Bagi umat Islam di Malaysia, ini bukan gimik popular, saya bukan ahli politik yang inginkan popular, Biarkan ahli politik bergaduh sesama mereka, yang boleh kita damaikan, kita damaikan atau sedarkan dengan apa cara sekalipun. Perpecahan ini satu yang sangat merugikan. Orang Kristian berbincang hingga ke luar negara merancang untuk mengkristiankan Malaysia, kita hanya menafikan dan hilang sensitiviti.

    4. Bagi sahabat-sahabat dari Jabatan Agama Islam, anjurkanlah banyak program-program untuk menjaga dan mengawal umat Islam di Malaysia, bahagian zakat jangan berbangga dengan jumlah kutipan, tetapi usahakan untuk kepentingan umat Islam melalui lapan asnaf seperti yang disebut dalam al-Quran.

    5. Bagi semua penguatkuasa agama. Jangan percaya dengan zon selesa yang dibisikkan dan penafian yang dicanangkan oleh orang berkepentingan. Jalankan pemantauan dan penguatkuasaan menurut enakmen yang telah diputuskan.

    6. Bagi orang kaya, tolong infak harta untuk menganjurkan program-program keagamaan, semoga Allah sentiasa bersama anda sekelian.

    7. Bagi sekelian yang membaca, kita umat Islam terlau beriya-iya ingin menjaga hati orang bukan Islam, adakah orang bukan Islam menghormati dan menjaga sensitiviti kita? Jalankanlah tugasan masing-masing di dalam ruang lingkup kemampuan anda semua, semoga Allah membantu usaha kita.

    Semoga pendedahan ini memberi inspirasi pada saya untuk terus membantu Islam, yang ingin bersama mari, yang mahu mencebek dan tidak percaya silakan, yang mahu berfikir, renungkan dan yang mahu mendokan, doakan semua umat Islam di Malaysia agar terpelihara dari agenda global orang kafir.

    Patah sayap bertongkat paruh, memperjuangkan dan mempertahakan Islam akan tetap menjadi keutamaan di dalam hidupku, biar berputih tulang, jangan berputih mata…

    Al-Fatihah untuk seluruh pejuang Islam terdahulu, tuan-tuan guru kita terdahulu dan pahlawan Islam Nusantara yang telah mendahului kita di dalam tugasan mereka. Hari ini tugasan itu diwariskan pada kita, semoga kita dapat menyambungnya, amin


    Thursday, December 6, 2012

    0

    24 PERINGATAN UNTUK WANITA

  • Thursday, December 6, 2012
  • Rahman Hatim


  • 1. Urusan pertama yang ditanyakan pada hari akhirat nanti ialah mengenai solat dan mengenai urusan suaminya (apakah ia menjalankan kewajipannya atau tidak).


    2. Apabila wanita itu lari dari rumah suaminya maka tidak diterima solatnya sehingga kembali ia dan menghulurkan tangannya kepada suaminya (meminta ampun).


    3. Mana-mana perempuan yang memakai bau-bauan kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi agar mereka tercium bau harumnya maka dia adalah perempuan zina dan tiap-tiap mata yang memandang itu adalah zina.


    4. Sebaik-baik wanita ialah tinggal di rumah, tidak keluar kecuali atas urusan yang mustahak. Wanita yang keluar rumah akan dipesonakan oleh iblis. Sabda Nabi s.a.w., “Perempuan itu aurat, maka apabila ia keluar mendongak syaitan memandang akan dia.”


    5. Haram bagi wanita melihat lelaki sebagaimana lelaki haram melihat wanita yang halal nikah (kecuali dalam urusan menuntut ilmu dan berjual beli).


    6. Diriwayatkan bahawa pada suatu hari ketika Rasulullah s.a.w. bersama isteri-isterinya (Ummu Salamah r.ha. dan Maimunah r.ha.), datang seorang sahabat yang buta matanya (Ibnu Maktum) Rasulullah s.a.w. menyuruh isteri-isterinya masuk ke dalam. Bertanya Ummu Salamah, “Bukankah orang itu tidak dapat melihat kami, Ya Rasulullah ?” Rasulullah s.a.w. menjawab, “Bukankah kamu dapat melihatnya.”


    7. Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaan berhias (bukan untuk suami dan mahramnya) adalah seumpama gelap-gelita pada hari Qiamat tiada Nur baginya.


    8. Mana-mana wanita yang bermasam muka menyebabkan tersinggung suaminya, maka wanita itu dimurkai Allah sehingga ia bermanis muka dan tersenyum mesra pada suaminya.


    9. Tidak boleh seorang isteri mengerjakan puasa sunat kalau suaminya ada di rumah serta tidak mengizinkan dia berpuasa.


    10. Hendaklah isteri berpuas hati (redha) dengan suaminya yang telah dijodohkan oleh Allah, sama ada miskin atau kaya.


    11. Perempuan tidak berhak keluar dari rumahnya melainkan jika terpaksa(kerana sesuatu urusan yang mustahak) dan ia juga tidak berhak melalui jalan lalu lalang melainkan di tepi-tepinya.


    12. Apabila memanggil lelaki akan isterinya ke tempat tidur tetapi ditolaknya hingga marahlah suaminya, akan tidurlah wanita itu dalam laknat oleh malaikat ke pagi.


    13. Wanita-wanita yang menggunakan lidahnya untuk menyakiti hati suaminya, ia akan mendapat laknat dan kemurkaan Allah, laknat malaikat juga laknat manusia sekalian.


    14. Tidak harus seseorang manusia sujud kepada manusia dan jika diharuskan, maka akan aku perintahkan semua kaum wanita sujud pada suaminya kerana membesarkan dan memuliakan hak-hak suami mereka.


    15. Wanita yang menyakiti hati suaminya dengan lidahnya pada hari Qiamat nanti Allah jadikan lidahnya sepanjang 70 hasta kemudian diikat ke belakang lehernya.


    16. “Aku lihat api neraka, tidak pernah aku lihat seperti hari ini, kerana ada pemandangan yang dahsyat di dalamnya. Telah aku saksikan kebanyakan ahli neraka ialah wanita.” Rasulullah s.a.w. ditanyai, “Mengapa demikian Ya Rasulullah?” Jawab Rasulullah s.a.w. “Wanita mengkufurkan suaminya dan mengkufurkan ehsannya. Jika engkau berbuat baik kepadanya seberapa banyak pun dia masih belum rasa berpuas hati dan cukup.”


    17. “Kebanyakan ahli neraka adalah terdiri dari kaum wanita.” Maka menangislah mereka dan bertanya salah seorang daripada mereka, “Mengapa terjadi demikian, adakah kerana mereka berzina atau membunuh anak atau kafir?” Jawab Nabi s.a.w. “Tidak, mereka ini ialah mereka yang tidak bersyukur akan nikmat suaminya, sesungguhnya tiap-tiap seorang kamu adalah dalam nikmat suaminya.”


    18. Keadaan wanita 10 kali ganda seorang lelaki di dalam neraka dan 2 kali ganda seorang lelaki di dalam syurga.


    19. “Kebanyakan wanita itu adalah isi neraka dan kayu api.” Hazrat Aishah bertanya, “Mengapa wahai Rasulullah s.a.w.?” Jawab Rasulullah s.a.w.:
    a. Kerana kebanyakan perempuan itu tidak sabar dalam menghadapi kesusahan, kesakitan dan cubaan seperti kesakitan melahirkan anak, mendidik anak-anak dan melayani suami serta melakukan kerja-kerja rumah.
    b. Tiada memuji (bersyukur) di atas kemurahan Allah yang didatangkan melalui suaminya. (Jarang terdapat orang perempuan yang mahu mengucapkan terima kasih di atas pemberian suaminya.)
    c. Sering mengkufurkan (ingkar) terhadap nikmat Allah. (Contohnya: Apabila berlaku sesuatu pertengkaran ada isteri yang berkata sudah 10 tahun kahwin dengan awak tidak ada apa-apa pun.)
    d. Gemar bercakap perkara yang sia-sia yang berdosa. (Contohnya: Bercakap mengenai perabot-perabot rumah yang tidak perlu dan mengumpat.)
    e. Kurang akal dan kurang ilmu pengetahuannya dalam agama iaitu mereka sering tertipu atau terpengaruh dengan pujuk rayu lelaki,rakan-rakan, alam sekeliling dan suasana serta kemewahan lahiriah.


    20. Dari Ali bin Abi Talib r.a.: Aku dengar Rasulullah s.a.w. bersabda, “Tiga golongan dari umatku akan mengisi neraka jahanam selama 7 kali umur dunia. Mereka itu adalah:”
    a. Orang yang gemuk tapi kurus
    b. Orang yang berpakaian tetapi telanjang
    c. Orang yang alim tapi jahil
    * Adapun yang gemuk tapi kurus itu ialah wanita yang sihat tubuh badannya tetapi kurang ibadat.
    * Orang yang berpakaian tetapi telanjang ialah wanita yang cukup pakaiannya tetapi tidak taat agama.
    * Orang yang alim tapi jahil ialah ulama yang menghalalkan yang haram kerana kepentingan peribadi.


    21. Asma’ binti Karizah Fazari r.ha. diriwayatkan telah berkata kepada puterinya pada hari perkahwinan anaknya itu, “Wahai anakku, kini engkau akan keluar dari sarang di mana engkau dibesarkan. Engkau akan berpindah ke sebuah rumah dan hamparan yang belum engkau kenali. Itulah suami mu. Jadilah engkau tanah bagi suami mu (taat perintahnya) dan ia akan menjadi langit bagi mu (tempat bernaung). Jadilah engkau sebagai lantai supaya ia dapat menjadi tiangnya. Jangan engkau bebani dia dengan berbagai kesukaran kerana itu akan memungkinkan ia meninggalkan mu. Kalau ia mendekatimu, dekatilah ia dan jika ia menjauhi mu maka jauhilah ia dengan baik. Peliharalah benar-benar suami mu itu akan hidungnya, pendengarannya, matanya dan lain-lain. Janganlah pula ia mendengar melainkan yang enak dan janganlah ia melihat melainkan yang indah sahaja pada dirimu.


    22. Pesanan Luqman kepada anaknya, “Sepanjang hidupku, aku hanya memilih 8 kalimah dari pusaka para Nabi yang lalu iaitu:”
    a. Apabila engkau sedang solat kepada Allah SWT maka jagalah baik-baik fikiran mu.
    b. Apabila engkau berada di rumah orang lain, maka jagalah pandangan mu.
    c. Apabila engkau berada di tengah-tengah majlis maka jagalah lidah mu.
    d. Apabila engkau hadir dalam jamuan makan maka jagalah perangai mu.
    e. Ingat kepada Allah SWT
    f. Lupakan budi baik mu pada orang lain.
    g. Lupakan semua kesalahan orang lain terhadap mu.
    h. Ingat kepada mati.


    23. Perkara-perkara yang menjadikan wanita itu derhaka kepada suaminya seperti tersebut di dalam kitab Muhimmah:
    a. Menghalang suami dari bersuka-suka dengan dirinya sama ada untuk jimak atau menyentuh mana-mana bahagian tubuhnya.
    b. Keluar rumah tanpa izin suami sama ada ketika suami ada di rumah atau pun tidak.
    c. Keluar rumah kerana belajar ilmu yang bukan ilmu Fardhu Ain.
    Dibolehkan keluar untuk belajar ilmu Fardhu Ain jika suaminya tidak mampu mengajar.
    d. Enggan berpindah (berhijrah) bersama suaminya.
    e. Mengunci pintu, tidak membenarkan suami masuk ke rumah ketika suami ingin masuk.
    f. Memasam muka ketika berhadapan dengan suami.
    g. Minta talak.
    h. Berpaling atau membelakangi suami ketika bercakap.
    i. Menyakiti hati suami sama ada dengan perkataan atau perbuatan.
    j. Meninggalkan tempat tidur tanpa izin.
    k. Membenarkan orang lain masuk ke dalam rumah sedangkan ia tidak disukai oleh suaminya.


    24. Wajib bagi wanita:
    a. Mengekalkan malu pada suaminya.
    b. Merendahkan (menundukkan) mata ketika berpandangan.
    c. Mengikut kata-kata dan suruhannya.
    d. Dengar dan diam ketika suami berkata-kata.
    e. Berdiri menyambut kedatangannya.
    f. Berdiri menghantar pemergiannya.
    g. Hadir bersamanya ketika masuk tidur.
    h. Memakai bau-bauan yang harum untuk suaminya.
    i. Membersihkan dan menghilangkan bau mulut untuk suaminya.
    j. Berhias ketika hadirnya dan tinggalkan hiasan ketika tiadanya.
    k. Tiada khianat ketika tiada suaminya.
    l. Memuliakan keluarga suaminya.
    m. Memandang pemberian suaminya yang kecil sebagai besar dan berharga.
    n. Ketahuilah, syurga dan neraka bagi seorang wanita itu bergantung pada redha atau tidaknya suami

    Sumber: DataKay

    Tuesday, December 4, 2012

    0

    Renungan Untuk Para Gadis!!!

  • Tuesday, December 4, 2012
  • Rahman Hatim

  • Wahai engkau para gadis dan leaki bujang yang sedang merasakan kasmaran dan dilanda jatuh cinta serta kesenangan mempunyai pasangan. Hati-hatilah, “wala taqrabu zina!” (janganlah engkau mendekati perbuatan zina). Jangankan sampai berbuat zina, sekali berciuman apalagi lebih dari itu, hinalah engkau seketika!! Engkau telah menghinakan dirimu sendiri, ibumu, Rasulullah dan Allah demi mengikuti bisikan syaitan dan memenuhi nafsu syahwatmu.

    Bagaimana engkau tidak menghinakan diri,
    Bagi dirimu, engkau telah membuat dirimu menjadi murah, tidak menjaga kesucianmu yang diamanatkan oleh orang tua, Rasulullah dan Allah SWT. Engkau mudah dimesrai, disentuh, dicium, dibuka auratmu, apalagi lebih dari itu, oleh lelaki yang tidak sah tidak dan berhak menikmatimu.

    Bagaimana engkau tidak menghinakan orang tuamu,
    Ibu merawatmu sejak bayi, menyusumu dengan senang dan bahagia, engkau dimandikan, dirawat, tubuh lucumu selalu ditaburi minyak wangi dan ditutup dengan kain lembut dan baju. Ia lakukan itu setiap hari dan bertahun-tahun kerana sangat menyayangimu, pengorbanannya siang malam hingga kurang tidur tak pernah ia keluhkan. Setelah dewasa, engkaupun sangat dikhawatirkannya. Bayangkanlah letihnya, peluh keringatnya dan kurang tidurnya kerana sejak kecil hingga remaja ia merawatmu dengan tanggung jawab dan kasih sayang. Sesudah besar dan engkau membesar menjadi remaja, ibumu dan ayahmu sudah tak boleh lagi melihat bahagian dari tubuhmu kerana telah tumbuh menjadi aurat yang harus ditutup dan tidak boleh diperlihatkan bahkan kepada ibu yang mengandung, melahirkan dan membesarkanmu sendiri. Mengapa begitu? Kerana aurat itu sangat mahal dan istimewa, mahkota dan kesucian perempuan.

    Bayangkan, betapa engkau telah mengkhianatinya, ketika aurat itu engkau buka begitu saja dengan mudah, murah dan senang pada teman lelaki mu, lelaki yang tiba-tiba datang dan menyukaimu sesudah engkau besar hasil dari jagaan ibumu sejak kecil. Engkau murahkan tubuhmu untuk dinikmati lelaki yang tidak sah dan belum tentu menjadi suamimu. Betapa engkau telah menyakiti ibumu dalam sekejap, engkau mengkhianati kepayahannya bertahun-tahun mejagamu. Ibumu tak boleh lagi mencium bibirmu yang ketika bayi sering dilakukannya. Ibu tidak boleh lagi dan malu melihat auratmu, demikian juga engkau malu auratmu bila suratmu dilihat ibumu. Tapi, betapa sanggupnya engkau membukanya pada lelaki asing di  keluargamu. Engkau mempersilahkan lelaki yang tidak sah untuk menikmati tubuhmu begitu saja. Tak ingatkah perngorbanan dan keringat ibumu? Betapa jahatnya engkau pada ibumu yang melahirkan dan merawatmu. Tahukah engkau, ketika engkau berciuman dan tubuhmu dinikmati laki-laki yang tidak sah, sesungguhnya ibumu menangis menjerit merasa dilukai hatinya. Sanggupkah engkau? Lalu, perempuan macam apa itu sanggup menggores hati ibunya sendiri?

    Rasulullah SAW juga kamu khianati. Rasulullah dengan payahnya, dengan kesusahannya dan perjuangan beratnya telah mengangkat darjat perempuan dari budaya jahiliyah yang merendahkan perempuan menjadi sangat terhormat. Demi menjaga taraf, darjat dan kesucian perempuan, ia menanti agar mereka menutup auratnya. Begitu sayangnya Nabi pada perempuan dan tanggungjawabnya yang besar sampai ia bersikap tegas soal pergaulan perempuan: “Janganlah seorang lelaki berduaan dengan perempuan (bukan mahram) kerana yang ketiganya adalah syaitan” (HR. Abu Dawud). “Janganlah seorang lelaki bermalam di rumah seorang janda kecuali sudah dinikahinya atau dia mahramnya” (HR. Muslim). “Seorang wanita yang memakai minyak wangi lalu di tengah-tengah kaum (lelaki) dengan maksud agar mereka menghirup bau harumnya maka wanita itu adalah pelacur.” (HR. An-Nasaa’i) “Tiada aku meninggalkan suatu fitnah sesudahku lebih berbahaya terhadap kaum lelaki daripada godaan wanita.” (HR. Bukhari dan Muslim) Asma binti Abu Bakar telah menemui Rasulullah dengan memakai pakaian yang nipis. Rasulullah segera memalingkan pandangannya dan bersabda: “Wahai Asma, sesungguhnya seorang gadis yang telah haid tidak boleh memperlihat anggota badannya kecuali pergelangan tangan dan mukanya” (HR. Bukhari Muslim). “Sesungguhnya kepala yang ditusuk dengan besi itu lebih baik daripada menyentuh kaum yang bukan sejenis yang tidak halal baginya” (HR. Thabrani dan Baihaqi). “Barang siapa memakai pakaian yang berlebih-lebihan (seksi atau sangat mewah), maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan dihari akhir nanti” (HR. Abu Daud). “Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mau menutup rambutnya daripada dilihat laki-laki yang bukan mahramnya” (HR. Bukhari & Muslim) “Sesungguhnya banyak ahli neraka adalah perempuan-perempuan yang berpakaian tapi telanjang, yang condong pada maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat, mereka tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya” (HR. Bukhari & Muslim).

    Lihat betapa tegasnya Rasulullah yang mulia melindungi kehormatan dan kesucian perempuan. Untuk siapa? Untuk kemuliaan perempuan sendiri. Lalu, sanggupkah kita mengkhianatinya? Setiap hari engkau sanggup mengkhianati Nabi dan mengabaikan perintah dan peringatannya?

    Tak tanggung, Allah pun kamu khianati. Sebelum Rasulullah dan Ibumu, Allah sendirilah yang telah memberikan peringatan-peringatan agar perempuan menghargai dirinya dan memuliakan dirinya dengan menutup auratnya: “Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka, yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. Al Ahzab : 59). “Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan mukmin hendaklah mereka menundukan pandangannya dan menjaga kehormatannya” (An-Nur : 31).

    Allah telah membuatmu sangat mahal. Bayangkan, untuk boleh menyentuhmu, memesraimu dan menidurimu, Allah memerintahkan lelaki yang meminangmu untuk membayar mahar yang disebut “emas khawin.” Bayangkan, “emas.” Emas adalah logam mulia yang mahal dan simbol perhiasan paling mewah. Allah mensejajarkanmu dengan emas. Tidak merendahkan dan menghinakan dirimu, ketika syarat emas itu engkau lumayan dan mudahkan pada lelaki tidak sah untuk menikmatimu demi kesenangan nafsu syahwatmu? Ketika tubuhmu dinikmati lelaki yang tidak sah, engkau benar-benar telah memurahkan dan menghinakan dirimu menjadi sampah yang tidak berharga.

    Akankah engkau terus menghinakan diri dan mengkhianati tiga sosok kemuliaan dan keagungan: Ibu, Nabi dan Allah sendiri? Betapa beraninya engkau. Bukankah itu bererti hidupnya hanya menantang kesusah? Bila begitu, apa ertinya hidup selamanya kalau hujungnya hanya susah di akhirat kelak?? Memang tujuan hidupmu mahu apa dan engkau mahu kemana kelak setelah mati?? Dan bukankah mati tidak memandang usia? Bukankah betapa banyak gadis perempuan mati muda dan belum sempat merubah hidupnya dan bartaubat???


    Monday, December 3, 2012

    0

    Api Neraka Padam Disirami Air Mata

  • Monday, December 3, 2012
  • Rahman Hatim



  • Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Bahawa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya." Dalam sebuah kitab Daqa'iqul Akhbar menerangkan bahawa akan didatangkan seorang hamba pada hari kiamat nanti, dan sangat beratlah timbangan kejahatannya, dan telah diperintahkan untuk dimasukkan ke dalam neraka. Maka salah satu daripada rambut-rambut matanya berkata, "Wahai Tuhanku, Rasul Engkau Nabi Muhammad S.A.W telah bersabda, sesiapa yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T, maka Allah mengharamkan matanya itu ke neraka dan sesungguhnya aku menangis kerana amat takut kepada-Mu."

    Akhirnya Allah S.W.T mengampuni hamba itu dan menyelamatkannya dari api neraka dengan berkat sehelai rambut yang pernah menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Malaikat Jibril A.S mengumumkan, telah selamat Fulan bin Fulan sebab sehelai rambut." Dalam sebuah kitab lain, Bidayatul-Hidayah, diceritakan bahawa pada hari kiamat nanti, akan didatangkan neraka jahanam dengan mengeluarkan suaranya, suara nyalaan api yang sangat menggerunkan, semua umat menjadi berlutut kerana kesusahan menghadapinya. Allah S.W.T berfirman yang bermaksud, "Kamu lihat (pada hari itu) setiap umat berlutut (yakni merangkak pada lututnya). Tiap-tiap umat diseru kepada buku amalannya. (Dikatakan kepadanya) Pada hari ini kamu dibalasi menurut apa-apa yang telah kau kerjakan." (Surah al-Jatsiyah ayat 28)

    Sebaik sahaja mereka menghampiri neraka, mereka mendengar kegeraman api neraka dengan nyalaan apinya, dan diterangkan dalam kitab tersebut bahawa suara nyalaan api neraka itu dapat didengar sejauh 500 tahun perjalanan. Pada waktu itu, akan berkata setiap orang hingga Nabi-nabi dengan ucapan, "Diriku, diriku (selamatkanlah diriku Ya Allah) kecuali hanya seorang nabi sahaja yang akan berkata, "Umatku, umatku." Beliau ialah junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W. Pada masa itu akan keluarlah api neraka jahim seperti gunung-gunung, umat Nabi Muhammad berusaha menghalanginya dengan berkata, "Wahai api! Demi hak orang-orang yang solat, demi hak orang-orang yang ahli sedekah, demi hak orang-orang yang khusyuk, demi hak orang-orang yang berpuasa, supaya engkau kembali."

    Walaupun dikata demikian, api neraka itu tetap tidak mahu kembali, lalu malaikat Jibril berkata, "Sesungguhnya api neraka itu menuju kepada umat Muhammad S.A.W" Kemudian Jibril membawa semangkuk air dan Rasulullah meraihnya. Berkata Jibril A.S. "Wahai Rasulullah, ambillah air ini dan siramkanlah kepadanya." Lalu Baginda mengambil dan menyiramkannya pada api itu, maka padamlah api itu. Setelah itu Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada Jibril A.S. "Wahai Jibril, Apakah air itu?" Maka Jibril berkata, "Itulah air mata orang derhaka di kalangan umatmu yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Sekarang aku diperintahkan untuk memberikannya kepadamu agar engkau menyiramkan pada api itu." Maka padamlah api itu dengan izin Allah S.W.T.

    Telah bersabda Rasulullah S.A.W, " Ya Allah anugerahilah kepada kami dua buah mata yang menangis kerana takut kepada-Mu, sebelum tidak ditemunya air mata."


    Free Auto Malaysia Backlinks My Ping in TotalPing.com