Wednesday, May 9, 2012

Pin It

0

Ikuti Kata Hati

  • Wednesday, May 9, 2012
  • Rahman Hatim
  • Share
  • Di sebuah desa hiduplah seorang tua dengan seorang anaknya. Desa itu sudah lama kekeringan dan menjadi tandus, sehingga banyak dari penduduk desa yang pindah. Kehidupan mereka sangat miskin, hanya sebuah rumah dan seekor keldai harta yang mereka miliki. Setiap hari mereka hanya dengan keldai yang mereka miliki untuk bekerja.


    Pada suatu hari ayah berkata kepada anaknya bahawa mereka harus pergi ke tempat lain untuk mendapatkan pekerjaan agar kehidupan mereka lebih senang, kerana tidak ada kerja lagi dilakukan di tempat itu untuk mendapat makan.

    Pagi harinya mereka berangkat dengan membawa seekor keldai, kerana hanya itulah yang boleh dijadikan sebagai tunggangan. Saat hendak berangkat, ayah berkata: "Nak kamu saja yang naik keldai ini, biar ayah yang jalan kaki sambil menuntun". Lalu berangkatlah mereka ke desa lain dengan anak naik keldai sementara ayahnya berjalan.

    Ditengah jalan, mereka melalui sekumpulan orang. Melihat ayah dan anak tersebut, sekumpulan org itu berbisik: "Hei teman teman..lihatlah!! ada seorang anak yang tidak berbakti kepada orang tuanya. Ayahnya dibiarkan jalan kaki sementara dia diatas keldai. Anak macam apa itu???". Mendengar itu si anak merasa tidak enak, lalu mempersilakan ayah yang naik diatas keldai sementara dia jalan kaki. Setelah bertukar tempat, mereka kembali meneruskan perjalanan.

    Tidak jauh berjalan. mereka bertemu sekumpulan orang lagi. Lalu orang-orang tersebut berbisik: "Teman teman cuba lihat, didepan kita ada orang tua yang memperbudak anaknya. Kenapa anaknya dibiarkan jalan kaki sementara ayahnya diatas keldai. Ayah macam apa itu??". Mendengar hal itu, hati ayah yang merasa tidak enak lalu menyuruh anaknya untuk naik bersama.

    Belum jauh ayah dan anak itu melanjutkan perjalanan dengan naik keldai bersama, bertemulah kembali dengan sekumpulan orang lagi. Dan orang-orang itupun juga berbisik: "Wah..wah...ternyata di depan kita ini ada orang suka menyeksa binatang.Kenapa keldai sekecil itu dinaiki berdua. Orang macam apa mereka??". Mendengar hal itupun ayah dan anaknya juga merasa tidak enak. Akhirnya mereka turun dari atas keldai dan meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki bersama sambil menuntun keldai.

    Di tengah jalan, sekali lagi mereka bertemu dengan sekumpulan orang. Orang-orang itupun berbisik juga kepada yang lainnya: "Lihat kawan kawan. ada 2 orang yang gila. Ada keldai tapi mereka jalan kaki. Kalau begitu buat apa keldai itu dibawa??" Mendengar bisikan itu, akhirnya ayah dan si anak berhenti.

    Lalu ayah berkata kepada anaknya: "Nak, bagaimana ini? Kenapa kita selalu salah? Kamu yang naik keldai salah, ayah yang naik keldai salah, dinaiki berdua juga salah dan keldai itu tidak dinaiki-pun masih salah. Lebih baik kita pulang ke rumah dan biar kita tidak katakan oleh orang lagi, lebih baik keldai kita ini kita gendong saja".

    Akhirnya mereka berdua kembali ke rumah dengan menggendong keldai bersama-sama.
    Apa yang tersirat dari cerita diatas???
    Dalam hidup ini kadang-kadang kita tidak boleh mendengar kata-kata semua orang di sekeliling kita. Ada sebahagian orang yang suka dan senang dengan apa yang kita lakukan, namun juga ada sebahgian orang yang justeru tidak menyukainya. Hal itu wajar terjadi, kerana sebaik apapun yang kita lakukan, masih akan ada sebahagian orang yang merasa tidak senang apa yang kita lakukan.

    Lalu apa yang mestinya kita lakukan?
    Bukannya tidak menghiraukan orang lain, namun dalam mangambil keputusan lebih baik untuk kehidupan kita sendiri maka kitalah orang yang pantas untuk memutuskannya (selagi keputusan itu tidak melanggar hukum-hukum yang ada).

    Hidup kita...hanyalah Allah dan kita sendirilah yang boleh menentukan. Kerana apapun keputusan yang kita ambil, kita sendirilah yang akan menanggung akibatnya (bukanlah orang lain). Yakini Hatimu



    Do you like this story?

        
        

    Post a Comment

    Free Auto Malaysia Backlinks My Ping in TotalPing.com